.

.
.

Wednesday, 19 November 2014

Di Kota Jambi, Harga Premiun Di Pengecer Rp 10.000/Liter

ECERAN: Harga Bensin eceran di Kota Jambi, sejak Selasa (18/11) mulai naik menjadi Rp 10 ribu perliter. Sementara harga resminya Rp 8.500 perliter. Tampak seorang pengendara sepeda motor saat mengisi bensin eceran di Paal V Kotabaru Jambi. FAJAR YOGI ARISANDI/HARIAN JAMBI

JAMBI-Para pengecer Bahan Bakar Minyak (BBM) di Kota Jambi menaikkan harga premium hingga Rp 2.500/liter atau 33 % dari harga sebelumnya. Itu dilakukan menyusul keputusan Pemerintah Pusat menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) sebesar Rp 2.000/liter mulai Selasa (18/11).

Pantauan Harian Jambi di kios pengecer BBM Jalan Pangeran Hidayat, Paal V, Kota Jambi, Selasa (18/11) pagi, harga BBM jenis premium mencapai Rp 10.000/liter.

Harga premium tersebut naik Rp 2.500/liter atau sekitar 33 % dari harga premium eceran sbelumnya Rp 7.500/liter. Bahkan di kios pengecer BBM pinggiran Kota Jambi, harga premium ada yang mencapai Rp 12.000/liter. 


Syahrul (35), pengecer BBM di Jalan Pangeran Hidayat, Paal V, Kota Jambi kepada SP, Selasa (18/11) pagi mengatakan, dirinya menjual premium Rp 10.000/liter karena harga premium di SPBU sebesar Rp 8.500/liter. 

Sebelum kenaikan harga BBM, Syahrul biasanya menjual premium Rp 7.500/liter atau selisih Rp 1.000/liter dari harga premium di SPBU sebesar Rp 6.500/liter.

Sementara itu, antrean panjang untuk mendapatkan BBM di SPBU Kota Jambi, Selasa (18/11) pagi tidak terjadi lagi. Antrean panjang kendaraan untuk mendapatkan BBM sempat terjadi di seluruh SPBU Kota Jambi, Senin (17/11) malam. 

Aksi borong tersebut terjadi menyusul pengumuman kenaikan harga BBM yang dilakukan Presiden Joko Widodo (Jokowi), Senin (17/11) malam. 

Setelah mengetahui kenaikan BBM mulai Selasa (18/11) dini hari, seluruh stasiun pengisian bahan bakar minyak untuk umum (SPBU) di Kota Jambi diserbu warga. 

Arief (40), seorang warga yang antre di SPBU Jalan Pattimura, Kota Jambi, Senin (17/11) malam mengaku kecewa karena SPBU tersebut sudah tutup pukul 22.00 WIB. 

Dia sudah antre hampir setengah jam untuk mengisi BBM sepeda motor. Namun SPBU Pattimura tersebut langsung tutup kendati antrean untuk mendapatkan BBM masih panjang. 

Menurut Arief, SPBU di Kota Jambi banyak yang cepat tutup setelah pengumuman kenaikan harga BBM karena kehabisan persediaan. Persediaan BBM di SPBU cepat habis karena adanya aksi borong yang dilakukan warga masyarakat. 

Aksi borong tersebut sebagian besar diduga dilakukan para spekulan dengan menggunakan mobil.
Sementara Hiswana Migas Jambi, Selasa (18/11) langsung melakukan rapat sosialisasi kebijakan perubahan harga BBM PSO Bengkulu dan Jambi.

Anggota Hiswana Migas Jambi, Awal J Damanik mengatakan, BBM jenis solar seharusnya naik lebih tinggi karena saat ini Solar non subsidi Rp 12 ribu sehingga masih sangat menggoda untuk diselewengkan. 

Disebutkan, di Vietnam,Singapura, Malaysia dan sejumlah negara lain harga BBM sudah diatas Rp 11 ribu. “Dengan kenaikan harga BBM kini, pemerintah tinggal memberantas koruptor seperti Atut, Nazarudin dan lainnya sehingga APBN dan APBD bisa benar mengalir ke masyarakat. Semoga,” katanya. (lee)

No comments: