TOKO PANCING DI JAMBI

TOKO PANCING DI JAMBI
TOKO BUANA FISHING & BUANA PANCING DI JAMBI. KLIK BENNER UNTUK INFO SELENGKAPNYA. KONTAK Yudi HP 085266609191

Thursday, 4 June 2015

Menteri LHK Siti Nurbaya @bravonur, Gub SUMUT @gatotgubsu, Stop PT Gorga Duma Sari #SaveHutanTele

Pemberian Izin Pemanfaatan Kayu (IPK) kepada PT GORGA DUMA SARI di kawasan hutan Tele seluas 800 hektar merupakan kesalahan terbesar yang dilakukan Pemkab Samosir. Sebab Hutan Tele satu-satunya kawasan hutan milik masyarakat Samosir yang semestinya dilindungi dan tidak dikonversi dengan alasan apapun.
Save Lake Toba Foundation (SLTF) dan Yayasan Raja Lintong Situmorang (YRLS)
KLIK: https://www.change.org/p/menteri)

BERITAKU-Bencana besar tengah menimpa Danau Toba dan daerah Samosir yang sangat luas di sekitarnya. Asal muasal bencana itu adalah pembabatan besar-besaran hutan Tele oleh PT GORGA DUMA SARI yang diduga diprakarsai Mangindar Simbolon selaku Bupati Samosir.

Padahal hutan Tele dianggap sebagai hutan pusaka oleh orang Batak. Sebab hutan tersebut memiliki induk sungai dan anak-anak sungai yang mengalir ke sejumlah lembah persawahan dan pemukiman warga sebagai sumber air untuk air minum dan persawahan, dan juga sumber air untuk menggerakkan turbin PLTA Siguragura di Porsea juga PLTA mini Combi di Dairi dan termasuk sumber air di Sianjur Mula-mula.

Tempat itu menurut sejarah lisan Toba tarombo (silsilah) adalah tanah di mana leluhur yang disebut Si Raja Batak menurunkan suku bangsa Batak-Toba dan membangun paguyuban pertama yang disebut bius. Sebab itu, menurut Sitor Situmorang dalam bukunya Toba Na Sae para partarombo (ahli sejarah lisan) menyebut silsilah Sianjur Mula-Mula juga sebagai Sagala-Limbong Maulana atau Pusuk Buhit dan ketiganya merupakan geografi mitologis tunggal tempat doa-doa dipanjatkan karena merupakan pemukiman roh leluhur.

Artinya merusak hutan Tele adalah tindak perusakan dan bahkan penghinaan terhadap tradisi budaya Batak yang menyejarah. Apalagi di hutan Tele itu juga Raja SISINGAMANGARAJA XII pahlawan nasional dari Batak bersama Ompu Babiat mendapatkan nama besar karena aktivitas gerilyanya melawan pemerintah kolonial sejak 1883-1907. Tak ayal perusakan hutan Tele otomatis adalah perusakan situs sejarah budaya yang penting bukan hanya bagi orang lokal Batak, tetapi juga nasional Indonesia, bahkan masyarakat internasional dalam rangka GEOPARK Global Networking yang sedang diupayakan pemerintah Indonesia dan pemerintah Sumatera Utara.

Pemberian Izin Pemanfaatan Kayu (IPK) kepada PT GORGA DUMA SARI di kawasan hutan Tele seluas 800 hektar merupakan kesalahan terbesar yang dilakukan Pemkab Samosir. Sebab Hutan Tele satu-satunya kawasan hutan milik masyarakat Samosir yang semestinya dilindungi dan tidak dikonversi dengan alasan apapun.

Sebab itu selama beberapa tahun melalui jalan panjang dan berliku rakyat Samosir bersama tokoh dan penggiat lingkungan Wilmar Simandjorang (Pendiri Hoetagindjang Pusuk Buhit Eco-Tourism Movement dan Save Lake Toba Foundation) dan Laurence Ricardo Pandapotan Simanjorang (Ketua Harian Hoetagindjang Pusuk Buhit Eco-Tourism Movement dan Save Lake Toba Foundation) berhasil membawa Jhonni Sihotang menjadi Terdakwa yaitu pemilik PT GORGA DUMA SARI ke pengadilan atas perusakan lingkungan dan penebangan kayu hutan alam tanpa memiliki Izin lingkungan dengan Nomor Perkara 28/PID.Sus/2015/PN 672910 dan disangka melanggar pasal 98, PASAL 109 JO Pasal 116 Undang Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengolahan Lingkungan Hidup.

Kini proses pengadilan tengah berlangsung di PN Balige. Penuntutnya dari JPU Kejaksaan Negeri Pangururan dan vonnis pengadilan akan dijatuhkan pada pertengahan Juni 2015 ini. Dr. Siti Nurbaya Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI menyatakan di Metro TV bahwa PT GORGA DUMA SARI adalah pelaku illegal logging, dan pada berbagai kesempatan di tempat lain menyatakan bahwa illegal logging  dan macam-macam kegiatan illegal lainnya adalah TERORIS, sehingga dapat disimpulkan PT GORGA DUMA SARI pun TERORIS.

Tetapi, PT GORGA DUMA SARI anehnya terus beroperasi dengan kekuatan koneksinya. Sebab itu tanpa bermaksud meragukan supremasi hukum yang termanifestasikan dalam keputusan pengadilan yang akan keluar satu dua bulan mendatang, kami dari Save Lake Toba Foundation (SLTF) dan Yayasan Raja Lintong Situmorang (YRLS) mengajak kawan-kawan semua membantu memberikan dukungan untuk menghentikan aktivitas PT GORGA DUMA SARI (GDS) selamanya, seraya menyetop semua aktivitas yang merusak lingkungan di wilayah ekologis Danau Toba. 

Posisi istimewa sebagai hutan Tele sebagai hutan pusaka (Tombak Raja) juga membuat wilayah itu meninggalkan catatan historis kekayaan alam yang cukup banyak keanekaragamannya, sehingga dapatlah diketahui bahwa hutan Tele adalah gudang kayu untuk rumah tradisional Batak (ruma bolon) dan sampan (solubolon dan parsada-sadaan) serta suaka bagi berabagai satwa, seperti ratusan ekor kerbau setengah liar (horbo nalimut-limutan), rusa, harimau, simawang, trenggiling, musang, aneka jenis monyet dan babi hutan. Malahan ada kabar beberapa tahun lalu harimau muncul lagi di kawasan itu memangsa ternak penduduk.

Selain itu kawasan hutan di perbukitan tepian Danau Toba itu juga memiliki kekayaan flora meliputi ratusan jenis pohon, tanaman perdu, semak, rumput dan lumut. Hutan Tele masyur sebagai kawasan dengan pohon-pohon kayu indah yang berumur ratusan tahun (sampinur tali, sampinur bunga, martolu, hoting, dan lain-lain) yang tidak ternilai harganya, termasuk jenis tanaman hias bernilai sejarah, budaya dan tanaman langka seperti Anggrek Hitam dan anggrek kipas kuning. Demikian juga tanaman lain di antaranya attuang, hapas-hapas, sarimar naek, sakkotan, hoting, haminjon, haundolok, raru, modang, pining-pining, andaliman, andalehat, attarasa.

Kini, semua hewan dan tetumbuhan yang sudah langka itu terancam punah. Situs sejarah adat tradisi budaya juga hancur. Begitu pula anak-anak sungai kekeringan dan membuat persediaan air semakin sulit didapat sehingga kehidupan jutaan manusia di sekitar Danau Toba bakal semakin sukar, sampai akhirnya daerah indah itu tak layak lagi dihuni. Menjadi wilayah mati. (Lee)

No comments: