.

.
.

Friday, 29 May 2015

SEPELE, TAPI PERAN ISTRI DI RUMAH TAK TERGANTIKAN



PEDAGANG CABEI DI PASAR ANGSO DUA JAMBI ASAL HARANGGAOL (BR PURBA PAKPAK)

Baru saja seorang ibu mengantarkan ketiga anaknya ke mobil jemputan sekolah di depan rumahnya. Memberi senyum kepada buah hatinya itu. 

Lantas dia masuk ke ruang cuci piring. Sedang mencuci piring tiba-tiba dia mendengar suara yang tidak hanya membuat telinganya bising, tetapi sangat menyaktkan hatinya."Kamu tidak bisa diharapkan apapun. Udah tinggal di rumah aja, baju ke kantorpun tidak licin gosokannya," ujar sang Bapak bertolak pinggang. 


Hanya persoalan sepele begini, sang suami yang bekerja sebagai manajer di sebuah perusahaan swasta nasional itu sudah memarahi, membentak istrinya.Tidak puas, sang suami mendekati istrinya yang sedang cuci piring di ruang cuci dekat kamar mandi. Istrinya diam saja, tak menjawab. 

Suara yang lebih menusuk dan serasa menembus jantung sang istri keluar lagi dari mulut suaminya.
"Kalau minta uang kamu nomor satu. Kalau dulu aku milih si Waty jadi istriku, mungkin aku tidak sesusah ini!". 

Sikap suaminya pagi itu tak mampu lagi dliawannya dengan kesabaran. Bukan sekali dua kali suaminya melecehkannya. 

Dia sangat menyesali sikap suaminya yang selalu meremehkannya. Dia juga ingat kata-kata pelecehan dari mertua dan saudara-saudara suaminya. 

Kadang hinaan itu tidak hanya untuk dirinya. Kadang sampai ke ibu bapak, bahkan kakek neneknya yang tak bersalah, ikut kena damprat dan makian suaminya.

Belum lagi semburan suaminya yang masih terngiang beberapa waktu sebelumnya. 

"Dasar, kamu tidak beda dengan ibu dan ayahmu. Kakek nenekmu juga sama," kata suaminya dengan emosi yang meluap-luap, hanya karena istrinya membeli I-Pad.

Dia teringat lagi seminggu sebelumnya sang mertua berkunjung ke rumahnya. Masih terngiang di telinganya saat mertuanya menyindirnya. 

"Cuma mengurus anak-anak dan rumah aja tidak bisa. Menantu macam apa ini?," kata mertuanya.
Pasalnya, hanya karena kamar mandi yang licin dan mertuanya terjatuh. Saat itu, sang istri belum sempat mencucinya, karena baru saja selesai menjemur pakaian. 

Semua membuatnya kalap. Tak kuasa menahan kesabarannya, karena ucapan suaminya benar-benar meruntuhkan harga dirinya pagi itu , sang istri ambil sikap yang tak biasa. 

Kali ini sang istri tidak sabar. Pemberontakan dalam hatinya tak bisa ditahan lagi. Sambil menunjuk hidung suaminya, dia bersuara keras, seperti berteriak. 

"Kalau Bapak terus menerus memarahi mama, saya lebih baik keluar dari rumah ini. Aku sudah nggak tahan lagi," ujarnya nekat. 

Sambil menangis dia berjalan tergopoh-gopoh menuju pintu, keluar dari rumah dengan hanya memakai pakaian tidurnya. . 

Marah dan geram!. Tapi tidak bisa berbuat apa-apa selain berfikir lari. Setiap hari dari subuh dia sudah sibuk mempersiapkan makanan untuk suami dan anak-anaknya. Siang, malam juga demikian,
Malam mempersiapkan makanan, mendampingi anak-anaknya makan malam dan belajar. Lantas memeriksa jam tidurnya supaya tidak terlambat ke sekolah besok paginya. Ketiga anaknya sudah duduk di SD dan SMP. 

Bertahun-tahun dia mengurusi rumah tangganya, bahkan berkorban melepaskan pekerjaannya di kala kelahiran anak bontotnya, demi ketiga anak-anaknya dan keluarganya. Namun, sebaliknya, sikap suaminya justru terlalu sering memarahinya, melecehkannya. Hanya kadang karena kurang pelayaanan sepele. 

Mungkin karena dia tidak menghasilkan uang lagi!. Pagi itu dia kalap dan sudah tidak peduli lagi. Perasaan menyesal, benci bercampur baur. Di tengah jalan akhirnya dia memutuskan pergi ke tempat teman akrabnya semasa SD, beberapa kilometer dari rumahnya. 

Sang suami hanya bisa tertegun setelah istrinya pergi, tanpa menghalanginya. Seolah dia bisa hidup, mengurusi rumah dan membesarkan anaknya sendiri. Lalu dia memungut pakaian dinasnya, yang hanya sedikit kusut itu. Lalu berpakaian dan berangkat ke kantor. 

Di kantorpun dia mulai merasa tidak nyaman dan mengkhawatirkan anak-anaknya. Siapa yang jemput, siapa nanti yang kasi makan, siapa yang mengajari anak-anaknya. Sorenya, setiba di rumah. Anak-anaknya menangis. Karena tidak tau mamanya berada di mana. Tidak tau persoalan mengapa mamanya pergi. 

"Pak. Mana Mama?," ujar anaknya tertua. Mereka sejak siang mencari mamanya tetapi tidak ada. Mereka yang terbiasa ditemani mamanya, bahkan untuk makan siang. Sejak siang mereka tidak makan. Tidak tidur siang. Pekerjaan rumah juga tidak disentuh. Tidak ada yang ikut les.

Sang suami menyaksikan rumah yang berantakan. Dia masuk ke ruang cuci Cucian piring yang terbengkalai tadi pagi, masih berserak tak karuan.Rumah seperti kapal pecah. 

Si bapak tadi, sedih. "Dia merangkul ke tiga anaknya". Dia berusaha menelepon istrinya tetapi HPnya tidak diangkat. Dia mencari ke rumah beberapa keluarga dekatnya, tak kunjung ketemu. 

Temannya menasehatinya supaya kembali ke rumah. "Kasihan anak-anak" katanya. Akhirnya, hati seorang ibu luluh juga. Tidak tega juga membiarkan anak-anaknya terlantar. Sakit karena pelecehan suaminya, mengalahkan sayangnya kepada ketiga anaknya. 

Hingga dua hari kemudian, barulah teman akrabnya mengantar ke rumah. Ketika mereka memasuki gerbang rumah, semua anak-anak berteriak! "Mama....mama. mama. Kami sayang mama......dari mana sih mama"

Mamanya merangkul dan menciumi ketiga anaknya satu persatu,Hanya menangis, tanpa suara. Lalu dia memandang suaminya yang berdiri loyo di pintu rumahnya. Sang suami juga menyesal, karena terus-terusan memarahi istrinya. Muncul rasa penyesalan di hatinya.

Dia mengambil sapu tangan, menghapus air matanya mengalir menyaksikan peristiwa haru itu. Lantas, mendekati istrinya dan meminta maaf. "Maafkan aku ya Ma!" katanya, sambil mendekati istrinya. Mereka berpelukan".

Pekerjaan istri di rumah memang sepele. Tapi tidak ada yang bisa menggantikan. Pekerjaan mereka tak ternilai dengan apapun! Kalau sudah tidak ada baru terasa! Medan, dini hari, 29 Mei 2015.

No comments: