TOKO PANCING DI JAMBI

TOKO PANCING DI JAMBI
TOKO BUANA FISHING & BUANA PANCING DI JAMBI. KLIK BENNER UNTUK INFO SELENGKAPNYA. KONTAK Yudi HP 085266609191

Thursday, 23 July 2015

Brigjen Pol BASARIA Br Panjaitan, Calon Pimpinan KPK



Brigjen Basaria Panjaitan
Brigjen Basaria Panjaitan
"SOSOK MURAH SENYUM, TAPI TEGAS MENINDAK YANG NAKAL"

Brigjen Basaria Panjaitan mendaftar ke Panitia Seleksi (Pansel) pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Bagaimana pandangan pengusaha Kepri terhadap sosok dia? Setiap ada pergantian kepala kepolisian di daerah, termasuk pergantian bagian Reserse Kriminal, sudah jamak diketahui kalau oknum-oknum pengusaha menjadi orang pertama yang merapat ke petinggi kepolisian tersebut. Termasuk pengusaha-pengusaha yang bisnisnya “abu-abu” dan “hitam”. Tujuan mereka tentu berharap bisa berteman, agar bisnis mereka bisa langgeng, tidak diusik. KLIK ( 6 Orang Batak Masuk Tahap Berikutnya Seleksi Pimpinan KPK)

Nah, ketika Basaria bertugas sebagai Direskrim Polda Kepri tahun 2007, ada juga beberapa pengusaha hitam yang merapat. Namun, sebelum ditempatkan di Kepri, Basaria sudah memiliki data tentang pengusaha di Batam. Termasuk yang diduga bisnisnya “abu-abu” dan “hitam”, sehingga tidak mudah dilobi untuk kepentingan bisnis mereka.

Bagi Basaria, sebagai seorang anggota kepolisian, bersahabat dengan kalangan mana saja itu penting. Termasuk pengusaha. Apalagi sudah menjadi kewajiban kepolisian menjaga keamanan di wilayahnya, agar kehidupan bermasyarakat dan dunia usaha berjalan dengan aman.

“Semua kita lindungi dan ayomi, sepanjang tidak menggangu keamanan dan tidak melakukan tindakan kriminal. Kalau melanggar aturan atau melakukan kejahatan siapapu saya sikat,” tegas Basaria dalam beberapa kesempatan kala itu di Mapolda Kepri yang saat itu masih berkantor di Bida Anex BP Batam di Batam Centre.

Basaria membuktikan saat ia bertugas. Pengusaha nakal yang melakukan pelanggaran hukum ia tindak. Antara lain oknum pengusaha yang terlibat penyelundupan mobil mewah yang sebagian mobilnya hasil curian dari luar negeri ke Batam. Pelakunya sampai diseret ke meja hijau hingga vonis. Begitupun para pelaku pembalakan hutan, penambang bauksit ilegal, pelaku pencurian ikan, pelaku human trafficking, perjudian, narkoba, dan tindakan kriminal lainnya.

Menariknya, Basaria tak memberikan kesempatan lobi-lobi pada pengusaha nakal yang melakukan tindakan kejahatan. Baginya, tidak ada negosiasi bagi para penjahat, apalagi tujuannya agar bisa terbebas dari kasus hukum yang menjeratnya.

Lalu, apakah pengusaha di Batam dan wilayah lainnya di Kepri pernah diperas?

Ketua Dewan Penasehat Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Kepri dan Batam Abidin Hasibuan mengatakan, selama Basaria bertugas di Kepri, tidak ada laporan pengusaha diperas.

“Kebetulan saat Basaria jadi Direskrim Polda Kepri, saya masih menjabat Ketua Apindo, tidak ada satupun pengusaha yang mengeluh ke Apindo kalau mereka diperas. Tapi kalau oknum pengusaha yang ditindak tegas karena melakukan kejahatan ya ada dan kami menghargai dan mendukung sikap tegas Ibu Basaria itu,” ujar Abidin, saat dihubungi pekan lalu.

Abidin mengungkapkan, sebenarnya Basaria bersahabat dengan pengusaha manapun di Batam maupun di kota/kabupaten lainnya di Kepri. Bahkan, Abidin menyebut pengusaha yang benar-benar menjalankan bisnis secara benar merasa aman dan nyaman.

“Saya kenal betul Ibu Basaria, dia bersih dan tidak kenal takut. Dia benar-benar tegas dan tak kenal kompromi pada pelaku kejahatan, siapapun dia,” tegas Abidin.

Pengusaha elektronik yang vokal ini menilai, Basaria cocok untuk menjadi salah satu unsur pimpinan di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Menurutnya, KPK membutuhkan sosok seperti Basaria yang selain tegas dan tak kenal kompromi pada pelaku kejahatan, juga tegas terhadap siapapun yang melanggar di internal institusinya. “Dia sosok yang dibutuhkan untuk KPK,” tegasnya, lagi.

Sekadar diketahui, setelah sukses di Batam, Basaria ditarik ke Mabes Polri. Dia menjadi penyidik utama Direktorat Tindak Pidana Tertentu Bareskrim. Lalu, Basaria dipercaya sebagai kepala Pusat Provos Polri yang dikenal sebagai satuan angker karena punya kewenangan menindak polisi “nakal”.

Saat menjabat sebagai Kapusprovos, Basaria mempunyai tugas yang tidak ringan. Yakni, memeriksa tindakan tidak disiplin kerja yang kalau itu diduga dilakukan Komjen Susno Duadji.

Setelah itu, dia menjadi kepala Biro Logistik Polri dan sekarang menjadi pengajar di Sespim, Lembang, Jawa Barat. “Prinsip saya, di mana pun ditempatkan harus sungguh-sungguh. Menjadi wanita itu bukan halangan untuk meraih puncak prestasi,” tuturnya.

Awal karir perempuan kelahiran 1957 itu dimulai ketika dia meraih gelar sarjana hukum dari Universitas Jayabaya pada 1984. Saat itu tak ada di benaknya akan menjadi seorang polisi. Orang tuanya serta tujuh saudaranya juga tidak menjadi polisi.

“Saya ini orangnya tipe pekerja. Saat itu saya hanya berpikir, selesai kuliah harus bekerja,” kata bungsu di antara delapan bersaudara tersebut.

Ketika Polri mengumumkan penerimaan Polwan dari sarjana, pada saat itulah Basaria mendaftar Sekolah Calon Perwira (Sepa) Polri di Sukabumi dan diterima. Lulus sebagai Polwan berpangkat Ipda, Basaria langsung ditugaskan di reserse narkoba Polda Bali. “Kalau dihitung-hitung, memang saya banyak di reserse narkoba,” katanya. (Humas Mabes Polri)


No comments: