.

.
.

Minggu, 14 Juni 2015

MENYAMBUT PELANTIKAN PIMPINAN PUSAT GKPS 2015-2020

Pimpinan Pusat GKPS yang Baru: Pdt Paul Ulrich Munthe (kiri), Pdt Martin Rumanja Purba (dua dari Kiri). 
Pimpinan Pusat GKPS Lama: Pdt Dr Jaharianson Saragih (tiga dari kiri) dan Pdt El Imanson Sumbayak MTh (paling kanan)

Pimpinan Pusat GKPS yang Baru: Pdt Paul Ulrich Munthe (kiri), Pdt Martin Rumanja Purba (dua dari Kiri). Pimpinan Pusat GKPS Lama: Pdt Dr Jaharianson Saragih (tiga dari kiri) dan Pdt El Imanson Sumbayak MTh (paling kanan). FotoIST
Seluruh warga GKPS bersyukur karena Synode Bolon GKPS ke 42 berakhir dengan baik. Kita menghargai lelah 450 orang perutusan, serta panitia Synode yang bekerja keras menyelesaikan seluruh agenda dan tugas-tugas mereka sejal 9 Juni 2015 lalu.
.
Synode telah pula mensyahkan Program GKPS Lima Tahun ke depan, serta memilih Pimpinan Pusat GKPS 2015-2020 yang pelantikannya akan diselenggarkan di Gereja GKPS Jalan Sudirman Pematangsiantar,  Minggu 14 Juni 2015.   

Dilantik Pendeta Tertua

Sesuai dengan tradisi di Gereja Kristen Protestan Simalungun (GKPS), pendeta aktif tertua--Pdt Saur Pardomuan Saragih, STh akan melantik Pdt M Rumanja Purba MSI dan Pdt Dr Paul Ulrich Munthe sebagai Ephorus dan Sekjen GPKS periode 2015-2020, di gereja GKPS Sudirman, Pematangsiantar, hari ini 14 Juni 2015. Pria yang mulai bertugas sebagai pendeta di GKPS 12 April 1982 dan sudah berusia hampir 60 tahun ini, dan jabatan terakhirnuya di GKPS adalah Sekretaris Distrik IV Medan dan merupakan pendeta aktif tertua di GKPS.

“Benar saya akan melantik Pimpinan Pusat GKPS periode 2015-2020 pada Minggu (14/6) di GKPS Sudirman. Penunjukan itu merupakan persyaratan di GKPS, yakni pendeta aktif tertua yang melantik,” ujar Pdt Saur Pardomuan Saragih, seperti dikutip harian METRO Siantar.

Beberapa Catatan

Pergantian kepemimpinan di GKPS merupakan sebuah agenda yang paling banyak menyedot perhatian dari agenda-agenda yang lain dalam pelaksanaan 42 kali Synode, sejak GKPS mandiri dari HKBP, 1 September 1963.

Perhatian jemaat yang cukup besar terhadap agenda pergantian kepemimpinan di GKPS cukup beralasan karena lima tahun kedepan, kedua Pimpinan tersebut akan memimpin amanah Synode Bolon ke -42  untuk memimpin lebih dari 200 ribu jemaat dan tersebar di lebih dari 20 provinsi di Indonesia.  

Mengamati Synode Bolon GKPS ke 42 ini, saya memiliki beberapa catatan sebagai berikut:

Pertama, GKPS menunjukkan sikap yang semakin dewasa dalam memilih pemimpin. Pemilihan Pimpinan Pusat GKPS berlangsung lancar, dan berakhir damai, indikator gereja yang diamanatkan Yesus Kristus saat bangkit ke surga. “Aku mewariskan damai”.

Usai pemilihan, pengakuan tanpa syarat dari calon yang belum mendapat kesempatan menjadi Pimpinan Pusat, menjadi catatan dan pelajaran berharga bagi para pemimpin gereja, mulai dari yang tertinggi hingga terendah di jemaat. Setelah pemilihan tidak justru menambah beban yang harus dihadapi Pemimpin berikutnya.

Pergantian kepemimpinan bukan soal kalah menang, tetapi adalah sebuah amanah Tuhan sebagai Kepala Gereja.  Dalam Synode sikap menghargai keputusan, khususnya Pemilihan Pimpinan Pusat, cukup melegakan dan membesarkan hati. Beberapa saat setelah pemilihan berlangsung,  Pimpinan Pusat yang lama--kebetulan menjadi salah satu calon Ephorus, dalam hal ini Pdt Dr Jaharianson Sumbayak secara spontan memberikan dukungan dan ucapan selamat. Calon Pimpinan Pusat GKPS yang bersaing  harus menghormati keputusan Synode Bolon.

Kedua, kita berharap ke depan, Pimpinan Pusat yang baru menghargai, mempelajari dan mampu mengoreksi karya-karya mereka, serta menjadikan para pimpinan terdahulu sebagai partner, bukan sebagai oposisi (di gereja tidak dikenal oposisi) dalam menjalankan roda kepemimpinan ke depan.

Sikap seperti ini penting untuk menjaga keutuhan dan kesatuan langkah ke depan, sehingga GKPS mampu memelihara  kesinambungan program dan mengembangkan program-program baru, membawa jemaat  sesuai dengan amanat Synode Bolon, menghadapi berbagai tantangan kehidupan mereka di era globalisasi ini.

Menggalang persatuan dan kesatuan tindak adalah tugas Pimpinan Pusat yang baru dalam memanfaatkan seluruh potensi yang ada di GKPS. Pengelompokan pihak menang dengan yang kalah adalah tradisi dunia yang sama sekali bertentangan dengan kehendak Tuhan. 

Ketiga, sebuah peristiwa unik dan belum pernah terjadi di GKPS, dan bahkan mungkin di gereja lain  anggota LWF. Synode Bolon GKPS ke-42 memilih Pimpinan Pusat GKPS (Ephorus dan Sekjen) secara kebetulan adalah putra Mantan pasangan Pimpinan Pusat hasil Synode Bolon GKPS 1970.

Terpilihnya Pdt Marthin Rumanja Purba sebagai Ephorus dan Pdt Dr Paul Ulrich Munthe sebagai Sekjen GKPS 2015-2020 mengingatkan kita pada Synode Bolon GKPS 1970.  Saat itu Pdt Lesman Purba, STh ayah Pdt Rumanja Purba terpilih sebagai Ephorus GKPS, dan Pdt Armencius Munthe, ayah Pdt Paul Munthe terpilih sebagai Sekjen. 

45 tahun kemudian, putra kedua Pimpinan Pusat tersebut menjadi pasangan Pimpinan Pusat GKPS. Sebelumnya, putra Pdt Samuel P Dasuha, mantan Ephorus GKPS (1972-1977). almarhum Pdt Belman Purba Dasuha STh, menjadi Ephorus GKPS (2005-2010)

Keempat, lima tahun ke depan, GKPS akan melaksanakan tahapan Visi GKPS 2030. Tahap dimana GKPS menekankan pengembangan sumberdaya manusia dan kepemimpinan, di tengah gereja yang pada umumnya yang menghadapi tantangan dan permasalahan khususnya masalah moral, kerohanian, teologia, organisasi dan keuangan gereja, politik, sosial, ekonomi, budaya,  dan lain-lain.  

Menghadapi permasalahan-permasalahan ini GKPS membutuhkan pemimpin yang sungguh-sungguh melayani, memiliki kemampuan kemepimpinan dan manajerial yang baik, mampu bersinergi dengan seluruh elemen yang ada.  

Jemaat GKPS, berharap agar Pimpinan Pusat periode 2015-2020 senantiasa  memiliki keinginan untuk terus belajar (mampu), takut akan Allah--menghormati hukum-hukum Allah, dapat dipercaya--yakni melaksanakan amanat Synode Bolon ke 42, dan benci pada pengejaran suap, dan anti korupsi.  Hal yang seperti diamanatkan oleh Keluaran 18:21 sebagai persyaratan pemimpin yang baik.   

Jemaat juga berharap agar Pimpinan Pusat yang baru tidak terlalu lama menoleh ke belakang, tetapi langsung memandang jauh ke depan, melihat persoalan serta mencari solusinya.      

Keduanya pernah bersama-sama bekerja di kantor pusat, sewaktu Pdt Rumanja menjabat sekjen, Paul adalah Kepala Litbang mulai tahun 2000-2005.  “Jadi kita terus bersama-sama. Artinya, kita sudah saling kenal dan kita sudah saling tahu yang mau kita lakukan bersama-sama. Tentu akan kita tingkatkan lagi,” ujar Paul, seperti dikutip harian Metro Siantar.

Jika didasari dengan niat baik, didukung kemampuan dan pengalaman di atas,  doa seluruh jemaat, Pimpinan Pusat yang baru ini tentu akan mampu mengemban amanah Synode  Bolon 2015 dan membawa GKPS lima tahun ke depan menjadi lebih baik. 

Selamat kepada Pdt Rumanja Purba, MSi sebagai Ephorus dan Pdt Dr Paul Ulrich Munthe sebagai Sekjen GKPS periode 2015-2020.

Profil Pimpinan Pusat GKPS 2015-2020.

Ephorus GKPS Pdt Martin Rumanja Purba, MSi telah berkarier selama 26 tahun sebagai pendeta di GKPS. Selama keriernya, ayah tiga orang Anak- Andro Purba, Nia br Purba, Nisura Purba  mendapat beragam penugasan seperti Pendeta Resort, dan terakhir adalah Pendeta Resort Cempaka Putih, Jakarta. 

Sebelumnya suami dari Leoni br Silalahi ini pernah menjadi Sekjen GKPS selama 2000-2010 pada masa kepemimpinan Ephorus Pdt Dr Edison Munthe, MTh dan Pdt Belman Purba Dasuha STh. Pdt Martin Rumanja Purba adalah  Alumnus STT Jakarta dan memperoleh gelar Magister dari Program Pasca Sarjana Universita Kristen Satya Wacana Salatiga.

Sekjen GKPS Pdt Dr Paul Ulrich Munthe telah berkarier di GKPS sejak 1996 dan pernah melayani di Resort Gloria Haranggaol,  kemudian menjadi Kepala Litbang di Kantor Pusat sampai 2006. Sejak 2010,  suami dari Darty br Purba ini menjabat Kepala Biro Administrasi di Kantor Pusat GKPS, dan terakhir sejak 2013 Pendeta GKPS Resort Polonia Medan. Pdt Paul Ulrich Munthe ini pernah megikuti studi di Korea Selatan program Master Theologia Tahun 2000-2001. Pada 2006, ayah Steven Munthe ini menempuh  studi doktor di Singapura. (Penulis St Jannerson Girsang—mantan Perutusan Synode Bolon GKPS (2000—2005) dan Pengantar Jemaat GKPS Simalingkar (2010-2015) 

Tidak ada komentar: