.

.
.

Tuesday, 10 June 2014

Uji Petik Melek Al Qur’an Belum Maksimal Atasi Buta Aksara Al Quran



Melek Al Quran: Wakil Gubernur Jambi H Fachrori saat melakukan uji petik baca Alquran di SDN 138/VIII Desa Sungai Bengkal, Kecamatan Tebo Ilir, Kabupaten Tebo. Pada kesempatan itu wagub juga memberikan Al Quran kepada guru agama di sekolah tersebut. FOTO R MANIHURUK/HARIAN JAMBI


JAMBI-Dalam rangka mengevaluasi program “melek” aksara Al Qur’an yang telah dicanangkan Pemprov Jambi melalui Dinas Pendidikan Provinsi Jambi sejak tahun 2012 lalu, uji petik melek aksara Al Qur’an di sejumlah sekolah di Provinsi Jambi telah dilakukan.

Uji petik itu dilakukan langsung oleh Wakil Gubernur Jambi H Fachrori di Kabupaten Tebo dan kabupaten lainnya. Sekolah yang dilakukan uji petik yakni baca Alquran di SDN 138/VIII Desa Sungai Bengkal, Kecamatan Tebo Ilir, Kabupaten Tebo.

Uji petik baca AlQuran dilakukan di Kelas VI SDN tersebut dengan menguji 10 murid. Diantaranya yang bisa baca Alquran itu yakni Igbal, Putra, Isep Dwi Imelka, Silva, Umir, Pinta, Nadya, Linda. Dua murid yang hafal Ayat Kursi yakni Igbal dan Isep Dwi Imelka dan mendapat hadiah masing-masing Rp 50.000 sebagai apresiasi.


Pada kesempatan itu, H Fachrori Umar SH M Hum memberikan kenang-kenangan berupa dua buah Alquran yang diterima ibu Zus, Guru Agama Islam SD 138 Sungai Bengkal. Sebelum bertolak Wagub Jambi foto bersama dengan guru-guru dan murid sekolah tersebut.

Kemudian, H.Syahrasaddin juga melakukan uji petik melek aksara Al-Qur'an di dua sekolah di Kota Sungai Penuh Februari lalu. Uji petik dilakukan di SMP Negeri 2 Kota Sungai Penuh dan SD Negeri No.011/XI, Kecamatan Sungai Penuh, Kota Sungai Penuh.

Di SMP Negeri 2 Kota Sungai Penuh, Sekda melakukan uji petik di kelas VIII F. Selanjutnya, di SD Negeri No.011/XI, Sekda melakukan uji petik di kelas 6C dan kelas 3 B. Dari uji petik tersebut, ditemukan bahwa sebagian besar murid di kedua sekolah tersebut sudah bisa membaca aksara Iqro dan Al-Qur'an.

Wagub meminta para murid agar rajin belajar, termasuk rajin belajar membaca Iqro dan Al-Qur'an karena hal itu sangat berguna untuk akhlak. Kepada para guru, Wagub mengimbau para guru agar mengajari, mendidik, dan membimbing para murid secara terus-menerus, termasuk dalam pembacaan Iqro dan Al-Qur'an.

Disebutkan, uji petik lanjutkan ke SD, karena kalau SMP-sudah, semuanya sudah bisa membaca Al-Qur'an, tentu di SMA lebih mudah. “Makanya kita cek di SD. Nah, di SD tadi kita masuk kelas 6 SD, itu juga sebagian besar di Al-Qur'an, artinya mungkin ketika mereka masuk SD, di tingkat TK mungkin, Insya Allah ya, sudah masuk ke tahap Al-Qur'an, bukan lagi Juz Ama. Tadi kita dengarkan, hanya masalah panjang pendek, artinya huruf-huruf sudah mulai dikenal,”katanya.

“Uji petik di ke SD kelas 3, nah ini yang kena hurufnya, artinya memang kelas 1,2, dan 3 itu harus memperbanyak menghafal dan mengenal huruf. Tadi sudah saya imbau gurunya juga untuk memperdalam pembelajaran tentang ucapan dari setiap huruf-huruf,”ujarnya.

Namun demikian, Pengamat Pendidikan di Jambi Muchtar Latif menilai, uji petik yang dilakukan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jambi  terhadap melek aksara Al Quran selama ini belum mampu mengentaskan buta aksara Al Quran bagi pelajar SD, SMP, SMA atau sederajat di Provinsi Jambi.

Dirinya juga berharap agar program pendidikan (baca, tulis dan berhitung) aksara Al Quran bagi pelajar Muslim di sekolah-sekolah agar lebih ditekankan. Program ini harus didukung dengan guru-guru Agama Islam yang handal dan profesional. (lee)


No comments: